Saturday, January 1, 2011

Cinta Satu Malam: Satu Malam Bercinta?

Don't judge a blog by its title #PepatahNgaco.

taken by: Alif. Loc: balkon atas rumah

31 Desember 2010- 01 Januari 2011.
Gue dan temen-temen kampus ngerayain ngadain acara malem taun baru-an. Kaya orang-orang pada umumnya sih: ngobrol, bakar-bakar (apa aja yang bisa (dan enak) dibakar), liat kembang api, bikin resolusi. Tapi, kita, BEDA *sound effect cinta satu malam, eh maju tak gentar aaargh pokoknya lagu yang serem lah!*
Kita dari... (apa aja boleh), ingin memperkenalkan personelnya:
- Rahma Arinda Syafiqah sebagai tuan rumah (maksudnya bukan yang punya rumah juga sih)
- Aulia Angesti sebagai Akbar. Di tahun 2011 ini dia dinobatkan ga jore lagi.
- Vera Yuristina sebagai Vera. Walo telat, tapi dia telat. Gue seneng banget dia dateng.
- Melisa Sabrina sebagaimana gue juga pusing.
- Alif Fauziyyah sebagai yang pegang- pegang gue kamera.
- Septie Handayanti sebagai bantal kehidupan <--- bukan gue yang bilang.
- Muhamad Rulian sebagai Pak RT.
- Mohammad Gilang SHANTIKA sebagai Bu RT.

Awalnya kita bingung mau bakar apaan. Sate atau ayam bakar? Atau ayamnya kita ajak karaokean. Si Alif bilang suruh ayamnya gali kubur sendiri aja. Akhirnya setelah menimbang, membungkus, dan menjual, kita memutuskan untuk bikin ayam bakar aja. Setelah personel lengkap (minus Vera yang dateng tengah malem, tengah malem, tengah malem) gue ajakin anak- anak ayam kumpul di balkon. Heran juga gue, belom jam 12 malem, kembang api udah adu mulut -adu-an aja.
taken by: Ruli, loc: balkon atas

Karna gue merasa ada gejala- gejala kurang puas di air muka mereka, akhirnya gue ajak mereka ke tempat yang paling tinggi se- dunia Setiabudhi Regency. Dengan nada yang meyakinkan gue bilang gue punya spot yang keren buat liat Bandung di malam hari (dengan kembang api tentunya). Padahal, gue ga yakin ada atau engga itu tempet. Pertama, kita mau naek mobil Alif aja, ternyata, sang mobil lagi pundung. Lucu deh, taun baruan malah dorong-dorong mobil. Jadinya aja naek motor *fiuuh*. Keberuntungan berpihak pada gue. Kita nemuin dua tempet yang... DAMN PRETTY COOL. Entah kenapa sang kamera tampak tidak bersahabat untuk meng-capture lampu-lampu kota yang berkilau dari atas. Jadinya aja, kita ga bisa mengabadikan pemandangan yang jarang kita liat ini. Harusnya backgroundnya lampu-lampu kota. Kata si Aw a.k.a Akbar, ini tempet ter-romantis yang pernah ia liat. Si Echi juga bilang gitu. Kita kasih nama bukit ini... Fireflies hill, eh Fireworks hill, eh Firehouse <--- Firehouse nama grup band, dodol!. Ah, gue lupa lagi deh namanya. Yang mau protes silahkan.
taken by: Ruli, loc: tempet tertinggi di Setiabudhi Regency

Sepulang dari Fire (Fire naon hill), ayam-ayam yang udah didandanbumbu siap dibakar. Gue sama Ruli sebagai ikan mas koki sangat senang karena ayam-ayam yang udah mateng bisa kita coba terlebih dahulu (ajaran sesat yang menyenangkan). Setelah semuanya mateng, kita (minus Mogi yang isi absen dulu  ke gajah kampung gajah dan Vera yang masih menghantui eh menuju ke TKP) melahap ayam-ayam yang terbakar oleh keganasan sang koki.
Yang taken siapa?? loc: halaman depan rumah

11.55 pm.
Vera dan Mogi dateng, kita kabur <--- mau kabur ke mana dodol?? Eh maksudnya kabur ke lantai atas, ke balkon! Protes aja lo!
Eh iya maaf- maaf -_____-"
Okay, sebenernya udah dari jam 7 malem kembang apinya meledak (gue bingung mau pake diksi apaan). Tapi pas teeeenggg...

12.00 am!!

Entah kenapa, suasana balkon atas yang sebelumnya gue rasa biasa-biasa aja. Malam ini, atmosfernya beda banget.
Kenapa beda, Yin?
Pertama, ada mereka.
Kedua, ada mereka.
Ketiga, ada mereka
Keempat, ada mereka...
Yang kelima? Nanggung amet -___-"
Okay, yang kelima ada kembang api dan teriakan resolusi dari kita. Salah satu teriakan yang paling gue suka adalah...
" Di tahun 2011 seorang Aulia Angesti ga bakal JORE lagi!"
Hemm, semangat dan optimis yang sangat gue suka walo gue tau ini musthail se mustahil-mustahilnya.

Tengah malem,
ternyata saatnya maen "Truth  Or Dare". Ini permainan yang sangat terkenal, jadi ga usah gue jelasin kali ya peraturannya.
Sayangnya, bagian ini gue sensor. Tapi, menurut gue, di bagian inilah malem taun baru-an KITA terasa BEDA.
Kenapa lo sensor sih, Yin?
Soalnya....
Kenapa? Kenapa? Kasih tau dong!
Soalnya gue cantik!! Udeh! Diem sih lo!
Zzzzz -______-"
Hehe, emang harus disensor, karna ini termasuk salah satu aturan permainan "Truth Or Dare". Di saat botol sialan menunjuk salah satu di antara kita, dan kita harus berlapang dada... (hahaha ga segitunya deh). Gue, Aw, Vera, Alif, Meli, Echi, Ruli, dan Mogi saling menggali dan merasakan setiap mozaik kehidupan. Masa lalu, masa suram, dan ekspektasi kuat di tahun 2011. What a midnite =)

Akhirnya, sisi kemanusiaan kita muncul juga. Ga kuat begadang. Gue tidur duluan dan disusul dengan personel yang laen. Aw pun mulai beraksi, ngorok (berharap beliau bikin resolusi 2011 ga ngorok lagi).

01 Januari 2011.
Sabtu pagi yang cerah.
Kita semua pun kembali ga normal.


P.S: Ada yang cinlok.

taken by: Alif, loc: balkon atas

Mogi: *maen gitar* *ga kobe* Gue: *ah pura-pura ga kobe ah*


Ruang tengah, ngapain?
Pasukan siap ke Firenaon Hill, loc: pos satpam
no comment
Penjahat ayam kelas ayam
What a new year's eve =)

7 comments:

  1. gue penjahat ayam? oke, gue ngerasa sih :p

    ReplyDelete
  2. udeh ga terima protes gue mah~
    anti merevisi blog yang udah terbit =P

    ReplyDelete
  3. Sounds and looks like a lot fun!

    Enjoy!

    ReplyDelete
  4. Sure, Sir!
    Hope next year will be greater =)

    ReplyDelete